Friday, January 24, 2020

Sejujurnya... Kenapa Saya Menulis?

Assalamualaikum wbt & salam sejahtera,

(amaran: pos ini sangat panjang. Bacalah dengan tabah ya?)
Bagi yang sudah mengenali diri ini dan pernah membaca karya nukilan saya di Wattpad, mungkin tiada masalah lagi. Sejak mulai aktif semula menulis dan menjadi salah seorang di antara penulis yang bakal diterbitkan novelnya saya rasakan inilah pertama kali, saya tahu cita-cita saya yang sebenar. Iaitu seorang penulis novel. Kenapa saya menulis?

Jawapannya, nanti saya akan bagi di bawah ini. Ya. Saya tahu pasti akan ada yang tertanya-tanya siapakah penulis di sebalik nama pena ini? Siapa dia Amyra Aimi? Tak pernah dengar pun nama dia sebelum ni. Tak kenal lah… Best tak buku dia? Is it worth to buy? dll. Mungkin setelah karya sulung saya (Lamaran Encik Housemate-tajuk lama) diterbitkan dan berada di pasaran, pasti ada yang mula mencari blog ini kerana ingin mengenal siapa saya bukan? Bahkan juga di akaun facebook dan Wattpad saya :)

Dahulunya, saya sangat aktif menulis di laman Penulisan2u.my dan blog sendiri sekitar tahun 2009-2011. Dengan menggunakan nama pena lain dan bukannya Amyra Aimi. Saya ingat lagi, masa tu beberapa orang novelis yang meletup sekarang pun ada tulis di situ. Karya saya pernah dilamar salah sebuah syarikat penerbitan yang menghantar e-mel kepada saya (waktu tu guna nama pena lain) sebanyak dua kali bagi tujuan penilaian. Tak pernah langsung waktu tu saya terfikir nak serius jadi penulis ke… novelis ke… sebab saya tulis kan untuk suka-suka aje. Tak pernah terlintas pun nak hantar manuskrip kepada mana-mana pihak publisher. Jadi perlu ke saya hantar karya itu untuk dinilai. Karya yang belum siap sepenuhnya itu. Nampak sangat saya memang tak serius masa tu. Saya tak bagi pun manuskrip itu dan ianya terus terbengkalai bertahun-tahun tanpa saya menyesal langsung ketika itu…. dan benar sekali. SAYA MENYESAL SEBAB TURNED DOWN LAMARAN PENILAIAN TERBIT DARI PUBLISHER itu.

Jangan ditanya kenapa saya tinggalkan terus dunia penulisan selama hampir 7 tahun. Saya tiada jawapannya. Mungkin kerana masih tak bersedia atau tak matang sebab usia masih muda. Masih fresh graduate selepas tamat diploma UiTM :(

Akhirnya, saya teruskan pengajian Ijazah Sarjana Muda di UiTM Shah Alam seperti biasa. Mungkin Allah menyuruh saya menuntut ilmu dulu sebelum melangkah ke alam pekerjaan.

Seperkara lagi yang buatkan kenapa saya tak bersedia untuk jadi penulis, saya mahu membahagiakan kedua ibu bapa saya terlebih dulu. Saya tolak tepi cita-cita, minat dan impian itu dengan penuh pengharapan kepadaNya. Semoga satu hari nanti Dia akan buka jalan dan pintu rezeki kepada saya untuk mengecapi impian saya itu semula. Yang pernah bertahun saya tinggalkan. Saya berdoa semoga, saya dapat jadi penulis sepenuh masa dan dedikasikan sebahagian masa hidup saya ini untuk menulis. Kalau boleh, saya nak ada paling kurang pun sebuah buku sendiri yang diterbitkan sebelum Allah ambil nyawa saya.

Alhamdulillah... dengan izinNya dan kasih sayangNya termakbul juga impian saya itu. Selepas saya mendirikan rumahtangga dengan suami dan bekerja di dalam sektor kerajaan, saya masih lagi tidak teruskan karier menulis. Kenapa? Jawapannya, saya masih tidak tahu. Saya tidak tahu lagi apa sebenarnya yang saya mahukan dalam hidup.

Suami yang tanya kenapa saya tak menulis? Saya terdiam kelu. Masa tu dah tak berapa yakin dengan skil menulis yang ada sebab dah bertahun tinggalkan. Suami akhirnya bincang dengan saya dan menyuruh saya kejar semula impian lama saya itu.

Saya pegang jawatan hanya sebagai Pembantu Tadbir sahaja di bidang pentadbiran dan terus-terang, saya kata yang saya tak minat pun dengan kerjaya saya itu. Saya cuba juga mencari minat itu tapi ianya tidak sama dengan bila saya menulis. Passion itu tiada. Saya ulang-alik hari-hari pergi kerja drive sendiri dan buat kerja yang hampir sama setiap masa. Fotostat beratus surat, filing etc. Sedar saja sudah petang dan waktu pulang. Kebosanan mulai hadir dalam diri saya. Ketika itu barulah saya tersedar yang di manakah saya akan beroleh keberkatan daripada gaji yang diterima seandainya saya berfikiran begitu? Rasulullah saw dah ajar umatnya supaya bekerja dengan amanah dan ikhlas. Bukanlah saya nak merungut atau tak bersyukur, tahu yang di luar sana ramai kata untunglah sebab kerja kerajaan. Bagi saya, sebenarnya bekerja di sektor apa sekali pun, seandainya itu pekerjaan anda, itulah punca rezeki anda. Kerja apa pun harus dilakukan dengan bersungguh-sungguh.

Saya tak boleh dah nak menyesal dengan jalan hidup yang saya telah pilih dan lalui sebelumnya kerana itu dah ketentuan Tuhan. Tapi kalau saya tak ubah sekarang sampai bila? Allah swt itu Maha Mengetahui dan Maha Penyayang. Walau satu ketika dulu saya tak ambil serius pun, Dia dah pun tunjukkan minat dalam bidang saya ini tapi biasalah… I was young and wild and free at that time (lirik lagu copy paste aje)

Dari situlah saya belajar sesuatu, yang tidak semua pekerjaan kita boleh lakukan dengan ikhlas jika TIADA MINAT, PASSION, SEMANGAT YANG MENDALAM. PERJALANAN KARIER SAYA SEBAGAI PENULIS BERMULA DARI SITU...

1. PUNCA KENAPA SAYA MENULIS?
Minat tu sudah bermula sejak dari kecil di mana saya seorang yang suka berkhayal dan berimaginasi. Imaginasi tu tercetus masa tengah main dengan kawan-kawan, adik-adik dan jiran sekampung. Ada benda yang saya nak buat sangat yang sampai sekarang tak dapat iaitu, rumah pondok atas pokok. Sebab terpengaruh dengan cerita omputih, hehe... Masuk sekolah rendah suka dengan subjek BM dan English sebab boleh buat karangan, tulis sajak dan cerpen. Pernah mewakili sekolah dalam beberapa pertandingan menulis cerpen dan pertandingan mencipta buku sendiri. Buku ciptaan saya itu akhirnya teacher minta nak letak di perpustakaan sekolah. Maka tiadalah kenangan buku itu. Yang ada hanya kenangan manis sahaja:)

2. BUKU PERTAMA YANG SAYA BACA?
Buku kanak-kanak of course dan komik Doraemon. Ya, first time kenal Doraemon selepas baca komik jilid pertama karya Fujio F. Fujiko yang dibelikan oleh ayah saya. Minat membaca sudah diterapkan dalam diri sejak kecil lagi sebab setiap petang, ayah akan bawa saya dan adik-adik pergi Perpustakaan Dungun di Terengganu di mana tempat saya pernah membesar. Haruslah saya pinjam buku favourite terutamanya buku-buku Enid Blyton.

3. MINAT LAIN?
Melukis dan mengembara :)

4. KENAPA NAK JADI PENULIS?
Walaupun saya daripada aliran Sains tulen masa sekolah menengah dan alumni student design dalam kos Landscape Architecture, saya masih lagi sangat meminati kesusasteraan dan dunia penulisan. Saya tak pernah rasa diri memang berbakat dalam penulisan. Tak pernah rasa dah cukup pandai untuk hasilkan buku sebab, saya fikir yang ilmu itu takkan pernah cukup biarlah digali sebanyak mana pun. Sebagaimana sabda Nabi SAW dalam sebuah hadis tentang ilmu Allah ini walaupun kita tulis sampai habis lautan di dunia bahkan, kalau bertambah lagi dengan lautan yang lain pun takkan pernah habis. Subhanallah.

Tujuan saya menulis pun sebab minat sejak kecil. Banyak hal yang saya korbankan sebelum saya putuskan untuk jadi penulis. Saya letakkan passion itu satu keutamaan yang menjadi sebab kenapa saya tak puas selagi dalam satu hari tak menulis walau sepatah ayat. Selain memenuhi tuntutan dakwah dengan ilmu yang tak seberapa ini, saya dapat menyampaikan kebaikan dan saling mengingatkan diri saya juga walau hanya satu ayat. Jujurnya, saya rasa puas bila ada orang lain yang baca hasil karya saya.

Duit pula atau hasil keuntungan itu, saya letakkan kemudian. Bukanlah tak suka dapat hasil setelah kerja keras kita selama ni kan? Apa pun, saya letakkan kepuasan dan minat itu dulu. Yang lain akan datang kemudian.

Akan bersambung next entry... stay tuned:)

Thank you for reading this.


Cagaran Kasih


Part 13


DATIN Rose menghampiri. Aku tidak bersuara apa-apa sebaliknya, aku terus berlalu dari situ. Suara Datin Rose menghentikan langkah kaki.

“Evelyn.”

Aku berpusing lalu memandangnya. Mummy Lucas nampak serba salah. Serba tidak kena.

Aku sudah mendengar perbualan antara mereka anak beranak tadi. Lucas memilih untuk bersetuju juga menemui kedua ibu bapanya. Aku rasakan itulah pilihan terbaik. Sampai bila aku harus membiarkan persengketaan ini? Sedangkan hati takkan pernah bahagia selagi tidak mendapat restu keluarganya terutama mummynya.

“Ya?”

Mummy nak minta maaf atas kesilapan mummy menilai Evelyn dulu. Mummy tak nafikan yang Evelyn sebenarnya seorang menantu dan isteri yang baik untuk Lucas.”

Aku terdiam. Terus-terusan memandang wajahnya.

Mummy sedar yang terlalu banyak kata-kata mummy sebelum ni yang dah buat Evelyn terluka. Mummy tak sangka... Evelyn berjaya pujuk Lucas,” suara Datin Rose sebak. Matanya bertukar kemerahan.

Aku cuba tersenyum. “Evelyn pun nak minta maaf. Evelyn rasa, tak patut Lucas membuang mummy dan daddy terus dari hidupnya. Macam mana pun, mummy yang dah lahirkan Lucas dan membesarkan dia. Kalau tidak kerana mummy, tak mungkin Evelyn akan bertemu dengannya.”

Kekok bila aku menukar cara panggilan itu. Walaupun begitu, aku memang ikhlas pun saat meluahkannya. Datin Rose tersenyum setelah melihat aku sudah boleh terima permohonan maaf darinya.

“Evelyn.”

Aku diraih ke dalam pelukan Datin Rose. Dia tersedu-sedan. Kalaulah aku tidak berjaya memujuk Lucas untuk kembali semula ke sisi keluarganya, entahlah. Aku membalas pelukan itu seeratnya. Buat pertama kalinya aku merasai kasih daripada ibu mertuaku.

“Evelyn dah pun maafkan mummy juga daddy. Sudahlah. Kita lupakan semua yang berlaku ni.”

Aku membalas pandangan Dato’ Arsyad yang turut berkaca matanya. Dia menghampiri kami bersama Lucas. Kami berbalas senyum. Lucas memaut pinggangku kemas. Akhirnya, bahagia itu milikku jua. Hubungan itu beransur pulih setelah masing-masing menyedari kesilapan sendiri.

Daddy mahu Lucas sendiri ambil alih syer terbesar syarikat bila daddy dah bersara.”

Dato’ Arsyad memutuskan. Lucas agak terkejut. Mungkin tak menyangka yang daddynya memilih dia sebagai satunya pewaris syarikat itu. Selama ini Dato’ Arsyad nampak lebih mementingkan Eric berbanding anaknya sendiri dalam segala hal yang melibatkan urusan syarikat.

“Daddy?”

Daddy rasa adalah lebih baik macam tu. Cukuplah, daddy dah kecewakan harapan dan impian Lucas selama ni. Daddy bersalah dengan anak daddy ni. Daddy menafikan kelebihan yang ada dalam diri Lucas, dan memaksa Lucas buat sesuatu yang Lucas sendiri tak suka.” Kesal suara Dato’ Arsyad.

Lucas lebih banyak mendiamkan diri. Dia memilih untuk mendengar sahaja luahan daddynya tanpa banyak soal. Datin Rose turut bersetuju dengan suaminya.

“Maafkan mummy sayang... mummy nak selepas ni Lucas bahagia. Dan mummy nampak Lucas hanya bahagia bila bersama Evelyn. Mummy tak nak kehilangan Lucas lagi. Mummy rindukan Lucas sepanjang Lucas menyepikan diri dulu. Janji yang Lucas tak tinggalkan mummy.

Datin Rose berkata lagi. Membiarkan linangan air matanya. Aku turut sebak.

“Lucas janji mummy. Terima kasih daddy.”

Kami berpandangan bagaikan tidak percaya dengan pengakhiran ini. Segalanya terkandung hikmah. Aku membiarkan pelukan itu semakin erat dan memandang senyuman Lucas, suami yang kucintai sepenuh hati itu.

Aku percaya yang tiada ibu bapa inginkan perpisahan dengan anak mereka. masih terselit nilai kasih sayang di dalam hati mereka. Bila sudah begini, mereka lebih rela melepaskan harta kemewahan yang hanya bersifat sementara daripada hilang kasih seorang anak.

“Boleh kita jumpa papa pula lepas ni?”

Aku mendongak pandang. Lucas mengangguk dengan senyuman cukup menawan. Aku ingin bertemu dengan papa dan melepaskan kerinduan itu. Aku turut memaafkan perbuatan papa. Tiada gunanya berdendam lama-lama kerana aku hanya ada papa saja setelah pernah kehilangan mama beberapa tahun lalu. Aku juga berharap yang hubungan antara suamiku dengan papa akan pulih walaupun, mungkin akan mengambil masa yang agak lama.

“Okey sayang.”

Lucas mencapai tanganku lalu dibawa ke bibirnya. Diciumnya lama dengan mata terpejam sejenak.

“Terima kasih sebab dah menyatukan semula abang dengan keluarga abang. Sayang dah banyak menyedarkan abang tentang erti sebenar perkahwinan ni.”

“Evelyn lakukan tu semua sebab Evelyn cintakan abang.”

Aku bersuara dengan rasa sebak.

“Tak menyesal kahwin dengan abang?”

Lucas tersenyum kepadaku.

“Buat apa nak menyesal? Evelyn dah lama sukakan abang sejak mula kita berkenalan lagi.” Aku menjawab.

“Biarlah apa pun yang berlaku lepas ni, abang harap kita sama-sama dapat tanganinya. Abang terlalu sayangkan Evelyn... cinta sepenuh hati abang. Tiada cinta lain lagi di hati abang melainkan hanya Evelyn saja. Terima kasih sayang sebab sudi memaafkan abang.”

Hanya senyuman yang aku lemparkan. Aku sungguh bahagia. Bahagia yang tidak terucap. Kerana seluruh hati ini hanya untuknya. Derita itu sudah lama dipadamkan dari hidup Lucas. Aku akan memastikan yang selepas ini, aku mahu membuat dia tersenyum dan terus mencintaiku sehingga ke akhir hayat.

Tamat.
Read more...

Cagaran Kasih


Part 12


LUCAS menghentikan kereta di tepi jalan seraya memandangku. Aku masih mematungkan diri di kerusi sebelah. Tahu yang mata lelaki itu sedang merenungku.

“Betul ke you cintakan I?”

Akhirnya aku memberanikan diri dengan membalas pandangannya. Dia mengangguk. Tanganku sekali lagi dicapai lantas dikucup.

“Sayang tak percayakan abang?”

Entah kenapa aku terasa kekok dengan cara panggilannya yang senang saja bertukar kepada 360 darjah. Siapa agaknya yang menghasut lelaki ini supaya berubah dan menerima diriku sebagai isteri akhirnya?

“I tak... entahlah. Macam susah nak percaya aje.” aku berbisik.

“Tolong bagi abang peluang. Abang betul-betul nak berubah.”

Lucas mengeluh berat. Dia meraup mukanya dengan kedua tangan sebelum melepas pandang ke depan. Agak lama kami mengelamun sambil melayan perasaan masing-masing. Aku dalam dilema. Memikirkan situasi di antara keluarga kami dan luahan hati sang suami.

“Kenapa you pilih untuk berubah? Dulu you cakap you benci I. Tak pernah setuju dengan perkahwinan ni.”

“Jangan pelik sebab manusia boleh berubah bila-bila masa.”

Itu jawapan Lucas. Aku menggeleng dengan senyuman kecil.

“Habis, kalau you nak berubah balik dan bencikan I pun bila-bila masa lah kan?”

“Evelyn... stop it. Abang tak maksud pun macam tu.”

Lucas berkata geram lantas mencubit pipiku agak kuat. Aku menyeringai sakit.

Sorry.”

Dia memandangku. Daguku dipautnya supaya kami saling bertatapan.

“I love you.”

Raut tampannya aku pandang. Untuk kesekian kali, aku merasakan debaran itu. Nampaknya dia tidak main-main bila dia mengatakan rasa cintanya itu. Aku fikir yang dia sengaja mahu berdrama di depan orang tuanya tadi.

“Evelyn sayang abang tak?”

Dia menduga. Aku menelan air liur.

“Mestilah.”

Aku memeluk tubuh sambil melarikan pandangan. Aku perasan senyum menghiasi wajahnya.

“Walaupun layanan you terhadap I dulu buruk. I tetap terima you sebagai suami I.”

Lucas mematikan senyumannya.

“Maafkan abang, please... abang tahu abang tak patut buat Evelyn macam tu.”

“Macam mana dengan parents you?”

Lucas menunduk buat seketika. Kusut mukanya memikirkan hal tadi. Aku pun begitu. Sebenarnya aku tidak mahu Lucas bertindak secara melulu dengan membuang keluarganya. Kedua ibu bapanya penting dalam hidupnya. Hakikat yang tidak boleh dinafikan.

“Buat masa ni abang perlukan masa. Abang dah lama tak setuju dengan daddy. Daddy nampaknya lebih suka dengan Eric.”

“I tak nak you ketepikan keluarga you. Mereka masih lagi ibu bapa you.”

Lama dia memandangku.

“Sayang terlalu baik.”

Aku membalas senyumannya.

“I tak kata pun I ni baik. I cuma tak nak you buang keluarga you walau seteruk mana pun layanan mereka terhadap you. Tapi kalau you perlukan masa tak apalah.”

Lucas tidak mengangguk atau menidakkan. Dia berfikir sesuatu.

“Sayang boleh terima ke dengan apa yang mereka dah buat tu? Even, papa pun sanggup bertindak macam tu. Tak fikir langsung perasaan sayang, huh.”

Aku kembali sebak.

“I pun sama perlukan masa juga. I tak mampu nak fikir apa-apa lagi buat masa ni...”

Air mata aku tahan dari menitis. Pandangan aku halakan ke luar. Cuba mencari ketenangan itu.

“Dan I perlu masa juga dalam hubungan kita. I harap you faham.”

“It’s okay, hm?”

Aku membiarkan pautan erat itu. Genggaman tangan kasarnya berjaya meleraikan kekusutan yang membelenggu jiwa ini. Sekurangnya, dengan pengakuan papa dan daddy Lucas tadi memberikan jawapan kepada persoalan yang aku cari selama ini walaupun ianya sungguh menyakitkan!

“Okey sekarang kita nak ke mana?”

Lucas tersenyum.

“Balik rumah. Ke mana lagi?”

Aku terdiam.

“Kali ni abang nak kita bersama sebagai pasangan suami isteri dalam erti kata yang sebenarnya. Tak mahu gaduh lagi atau salah faham... err, salah faham sikit-sikit tu biasalah. Jangan sebut pasal nak berpisah lagi atau sayang cuba nak lari dari abang. Ingat?”

Aku berdebar-debar mendengarnya. Lambat-lambat, aku angguk tanda setuju.

“Sudi bagi abang peluang kedua?”

Senyum menawan dilemparkan. Aku membalasnya.

“Fine.”

Aku melirik ekor mata ke arahnya. Lucas berpuas hati akhirnya.

“Thanks, Evelyn.”

“You’re welcome.”

Kami berbalas senyuman. Ada rasa bahagia mulai bertamu di hatiku.



NAMA Datin Rose terpamer pada skrin iPhone. Aku teragak-agak sama ada mahu jawab ke tidak. Lucas tersedar dari lenanya di sebelahku. Dia membuka mata. Nampak mamai mukanya itu. Jam sudah menginjak ke pukul 1.00 pagi. Aku jadi risau bila mummy Lucas menelefon di waktu begini.

Semalam ikutkan Datin Rose ada menghantar WhatsApp kepadaku. Meminta supaya aku memujuk Lucas menerima keluarganya kembali. Sudah lama kami tidak pulang menjenguk keluarga mertuaku itu. Lucas betul berkecil hati dengan mereka.

Lucas bertindak dengan menunjukkan kekerasan hatinya dengan tidak bertemu mereka selama berbulan lamanya. Aku pula yang jadi tidak sedap hati. Tapi aku tidak menyalahkan suamiku. Aku faham kenapa dia bertindak begitu.

“Kenapa sayang?”

Pipiku dicium. Aku menunjukkan iPhone kepadanya. Keluhan dilepaskan suamiku itu bersama kerutan di dahinya.

“Dia nak apa?” dingin suaranya.

“Entahlah.”

Aku menatap sepasang matanya yang menawan itu. Ada kedukaan yang cuba disembunyikan. Lucas berpusing semula membelakangiku sambil menarik selimut. Aku lantas menahan.

“Jangan jawab,” katanya.

“She’s your mum.”

Aku cuba memujuknya. “Answer it. Please...”

Dia terdiam. Turut membalas pandanganku yang seakan mendesaknya supaya menjawab panggilan itu.

“Fine.”

Bersama keluhannya itu, Lucas akhirnya menjawab juga panggilan itu dalam keterpaksaan. Aku sedar yang dia masih marah dengan sikap mummynya. Aku tak tergamak menghasutnya supaya membenci ibu kandungnya sendiri. Dia masih tetap seorang ibu yang harus dihormati biarlah Datin Rose itu membenciku.

Kedengaran Lucas menjawab panggilan mummynya dengan suara yang hambar. Dia menoleh kepadaku beberapa saat. Selimut ditariknya ke bawah sebelum berlalu dari katil meninggalkan aku.

“Mummy cakap apa?” aku bertanya.

Setelah dia mematikan talian, dia menghampiri lalu menarikku ke dalam pelukannya kemas. Kucupan hinggap di bahuku. Desah nafas Lucas kedengaran.

“Dia nak minta maaf.”

Hanya itu saja jawapannya.

“Dah tu, abang maafkan tak?”

“Sayang maafkan mummy tak?”

Lucas menyoalku kembali. Soalan yang dibalas dengan soalan. Aku hanya membisu. setelah itu, barulah aku mengangguk.

“Ya. Evelyn dah lama maafkan mummy dan daddy.

“Evelyn dah terima ke perbuatan mereka dulu? Semudah itu Evelyn maafkan? Tak ingat ke apa yang papa dan daddy buat dulu? Mereka tak fikir langsung perasaan kita sebagai anak. Tak mudah untuk abang terima tahu tak? Abang mengaku mummy pernah hasut abang supaya lagi bencikan isteri abang ni dan abang menyesal sangat sebab termakan dengan hasutan dia.”

Lucas agak tegang. Aku berpusing dan memandangnya. Tangannya aku raih.

“Tolong maafkan mereka abang. Sudahlah kita berdendam dengan mereka. Papa pun tak habis minta maaf. Tak habis minta Evelyn pulang sebab dia rindu sangat nak jumpa Evelyn. Papa pun nak minta maaf dengan abang.”

“Macam mana pun mereka masih ibu bapa kita. Masih lagi darah daging kita. Sampai kiamat pun kita tak boleh nak menafikannya.”

Lelaki itu terkesima.

“Kenapa menangis ni?”

Suara Lucas turut berbisik. Dia menyeka air mata di pipiku yang mula hendak menitis. Wajahnya turut sebak dan keliru.

“Sayang bahagia dengan abang?”

“Mestilah.”

Dahi aku dikucupnya sebelum beralih ke pipi.

“Baiklah, kalau macam tu. Nanti kita pergi rumah mummy.

Aku mengangguk. Pelukannya aku balas erat.

Tiada apa lagi yang aku harapkan melainkan hanya sebuah kebahagiaan. Bahagia yang selama ini aku idamkan sejak dari hari pertama perkahwinan kami lagi.
Read more...

Cagaran Kasih


Part 11


AKIBAT tidak tertanggung bebanan perasaan ini lagi, aku serta merta menghempas pintu itu. Kaki tidak jadi melangkah ke bilik. Pandangan mereka tertancap ke wajahku yang dibasahi air jernih.

“Apa semua ni datin, hah?”

Datin Rose tergamam. Tingkahku yang menyinga tiba-tiba menyebabkan Lucas juga turut terkejut. Baru mereka tahu siapa aku.

“Evelyn, kau jangan nak kurang ajar ya.”

Bergerak rahang Lucas dengan mummynya yang terperanjat melihat aku sudah tercegat di muka pintu. Memang pada mulanya aku malas ingin bertindak begini. Mendengar nama aku dan papa disebut menyebabkan aku mula naik angin.

“Kurang ajar apa datin? Datin ingat saya tak dengar apa yang datin cakap tadi? Datin fikir menantu datin ni bodoh?”

“Evelyn...”

Lucas menghampiriku. Bahuku diusapnya seraya memujukku. Aku menepis dengan wajah yang garang. Dia berdegil juga dengan memegang bahuku kemas. Aku tak mampu hendak menghalang lagi.

“Ya, memang aku tak suka kau jadi menantu aku. Dato’ yang beria nak jodohkan kau dengan anak aku. Aku cuba halang. Puas dah aku cuba. Kau tahu sebab apa? Dato’ dengan ayah kau tu dah berpakat semua hanya kerana bisnes semata-mata. Puas?”

Lucas menggeleng.

Mummy, tak habis lagi ke nak ungkit pasal hal lama tu. Tak boleh ke mummy jangan campur lagi urusan kami?” agak tinggi nadanya.

Entah apa yang menyebabkan Lucas sekarang lebih berpihak di sebelahku. Aku dan Datin Rose sama-sama terkejut.

“Bagus. Baguslah... Lucas sekarang pun dah pandai nak melawan mummy? Ini mesti sebab perempuan ni yang dah hasut Lucas kan.”

Sinis pandangan Datin Rose kepadaku. Aku cuba bersabar. Mataku kabur dengan air jernih.

“Saya nak jumpa papa saya sekarang.”

Aku menoleh sebaik lenganku dipaut Lucas.

“Kita tunggu aje. Abang dah telefon papa tadi.”

Aku mendiamkan diri akhirnya. Segalanya aku serahkan kepada suamiku sahaja yang menguruskan masalah ini. Datin Rose berpaling dengan wajah masam mencuka. Tidak sampai beberapa saat, dia membuka mulut semula seraya memandang Lucas.

“Mummy takkan restu perkahwinan ini. Biarlah daddy nak kata apa pun.”

Lucas membiarkan mummynya beredar dari situ. Dia meraup muka dengan raut yang sungguh tertekan. Tidak lama kemudian, aku mendengar suara papa dan bapa mertuaku di ruang tamu. Lucas menarik tanganku dan kami sama-sama menghampiri mereka.

Saat papa memandangku, raut papa terus berubah. Aku memeluk papa seperti biasa. Sungguh, aku rindukan papa.

“Evelyn, maafkan papa... maafkan papa sebabkan papalah, Evelyn jadi macam ni. Lucas telefon papa dan ceritakan segala salah faham yang berlaku ni.”

“Salah faham ke atau sengaja papa dan Dato’ berpakat demi rancangan perkahwinan ni?”

Aku berkata dengan sindiran tajam. Seisi ruang tamu membisu. Aku melepaskan pautan tangan suamiku itu.

“Ya, betul apa yang dikatakan Evelyn. Papa mengaku salah...”

Mata papa bertukar kemerahan. Jangan-jangan, papa mendengar pertelingkahan aku dan Datin Rose tadi. Bahkan, Dato’ Arsyad juga. Turun naik nafasku menahan sabar yang dirasakan semakin tipis.

“Apa untungnya perkahwinan yang berlandaskan bisnes semata-mata hm? Jangan-jangan papa sengaja nak jual maruah Evelyn sebab dah berhutang dengan dato’ tak?”

Aku minta maaf papa. Aku tahu yang aku sudah biadab dengan papa aku sendiri. Sejauh mana lagi aku sanggup bersabar? Memang aku cintakan Lucas. Aku reda dengan perkahwinan kami, cuma aku masih sukar untuk terima cara kami disatukan. Ada niat yang terselindung di sebaliknya tanpa pengetahuan aku dan Lucas.

Lucas mungkin telah tahu. Kalau tidak, mengapa dia menyalahkan aku di hari pertama pernikahan kami?

“Kenapa senyap? Tak berani nak mengaku kebenarannya? Datin pun cakap tak suka dengan saya kan. Hah, tunggu apa lagi? You bolehlah gunakan kuasa you sebagai suami tu untuk lepaskan I...” aku berkata sebak.

“Evelyn!”

Tinggi suara Lucas. Aku tersentak.

“Kita dah janji kan nak sama-sama selesaikan masalah ni secara baik. Boleh tak jangan buat permintaan bukan-bukan tu. Abang takkan lepaskan Evelyn setelah apa yang berlaku. Abang dah faham bukan salah Evelyn. Bukan salah papa atau sesiapa pun. Abang pun tak mahu salahkan semua orang apatah lagi keluarga kita dengan apa yang berlaku di awal perkahwinan kita. Abang minta maaf... yang salah tu abang sendiri.”

Aku terpanar.

“Papa, saya dengar perbualan antara papa dan daddy sebelum rancang nak satukan kami. Saya mengaku pada mulanya, saya tak setuju. Saya tak pernah cintakan Evelyn. Itu dulu... sebelum akhirnya saya dah mula jatuh cinta.”

Suara Lucas mengendur. Aku terkesima dengan pengakuannya. Lantas, aku menatap sepasang mata itu. Terasa bagaikan sedang bermimpi. Aku pandang Lucas bagai tidak percaya.

“Ab... abang...” lambat-lambat, aku bersuara.

“Abang cintakan Evelyn.”

Lucas membelai pipi kiriku. Aku terpegun. Lama dia menatap wajahku.

“Maafkan abang sayang. Bagi abang peluang ya?”

Aku tidak mampu bersuara. Sejak bila dia mencintaiku? Takkanlah dalam sekelip mata sahaja perasaannya boleh berubah?

“Lucas!”

Datin Rose bersuara geram. Tanganku diraih Lucas.

“I love her mummy. Tak boleh ke mummy faham?”

Giliran Datin Rose pula yang terdiam. Lucas berusaha mengawal suara di depan mummy dan daddynya begitu juga papa. Papa langsung tidak bersuara. Aku tertunduk merenung karpet. Ketegangan itu cukup terasa.

“Lucas... daddy tahu daddy salah. Salah kerana bertindak nak satukan Lucas dan Evelyn dengan cara macam tu. Daddy nak minta maaf.”

“Bila Lucas buat keputusan macam ni barulah daddy nak sedar kan?”

Dato’ Arsyad tergamam. Tidak kusangka Lucas akan membuat pengakuan di depan keluarga kami. Dato’ Arsyad meraup muka kesal. Aku berkali ganda kesal kerana sanggup kedua orang tua kami bertindak begitu demi kepentingan sendiri.

“Ya. Lucas pun ada salahnya. Lucas terima rancangan daddy sebab Lucas mahukan jawatan di syarikat tu. Lucas tahu yang daddy sengaja gertak Lucas. Apa gunanya semua tu kalau Evelyn tak bahagia? Lucas dah tak peduli lagi dengan semua harta keluarga ni. Daddy tak perlu risau sebab Lucas takkan tuntut apa-apa lagi dari mummy dan daddy.”

Aku bertambah tidak menyangka yang tergamak Dato’ Arsyad bertindak mengetepikan anaknya sendiri. Mendengar pengakuan dari mulut Lucas sendiri menambahkan kesayuan di hati ini. Aku bersimpati dengan dia. Aku fikirkan selama ini yang Lucas seorang lelaki yang langsung tiada perasaan. Begitu mementingkan harta kemewahan keluarganya dan pangkat sahaja.

“Evelyn, pandang papa sayang.”

Aku tidak mengendahkan panggilan papa. Aku menggeleng lemah.

“Kenapa papa sanggup buat Evelyn macam ni? Harga diri Evelyn mana papa campak?” sayu suaraku.

“Hutang tu papa kena bayar juga. Takde apa yang boleh papa lakukan. Papa terpaksa. Dalam masa yang sama, Dato’ Arsyad bersetuju dan tawarkan untuk tukar nilai hutang tu dengan aturkan perkahwinan antara Evelyn dengan Lucas.”

Aku tak boleh terima pengakuan papa itu.

“Maafkan papa.”

“Bagi Evelyn masa untuk lupakan semua ni papa. Papa seolah tak sayangkan Evelyn bila papa buat macam tu. Papa sepatutnya berbincang dulu dengan Evelyn apa-apa hal pun.”

“Ya, papa tahu...”

“Kenapa dato’ bersungguh nak saya kahwin dengan anak dato’?”

Aku pandang Dato’ Arsyad dengan tajam. Begitu juga Lucas.

“Sebab daddy lakukan itu semua hanya memikirkan persahabatan daddy dengan papa. Tak lebih dari itu. Daddy akui dalam masa yang sama daddy nak jaga reputasi bisnes daddy sendiri. Kami dah lama kenal. Jadi, papa Evelyn pun turut ada kepentingannya sendiri.”

“Heh, dengan jual anak sendiri?”

Reaksi papa nyata tergamam dengan kata-kataku. Aku sudah tidak peduli lagi. Aku benar-benar terluka.

“Juga sebab bisnes? Jangan jadikan persahabatan antara dato’ dengan papa sebagai alasan. Saya tak percaya.” Aku menidakkan.

“Evelyn, tolong jangan macam ni. Daddy betul-betul minta maaf sebab tak terus-terang daripada awal. Bila dah macam ni, daddy putuskan untuk nak lihat kamu berdua bahagia aje. Sekarang ni, itu yang daddy harapkan.”

“Dato’ sedar tak, disebabkan ini semualah kami salah faham. Papa dengan pentingkan diri lagi. Ini ke yang dato’ kata nak tengok kami bahagia?” aku meluahkan segalanya.

“Daddy...”

Kata-kata itu terhenti. Masing-masing memandang kami dengan pandangan kesal. Segalanya sudah terlambat. Tak mungkin masa itu boleh diundurkan semula. Mereka sendiri yang cuba membunuh kepercayaan anak masing-masing. Terimalah padahnya. Bukan aku saja yang berkecil hati dengan kedua orang tua kami, malah Lucas pun sama.

“Lucas setuju satu aje. Lucas bersetuju dengan perkahwinan ni. Kalau tidak... Lucas mungkin akan menyesal sebab tak bersama Evelyn. Cinta Lucas sekarang hanya untuk Evelyn.”

Aku membalas renungan itu dengan rasa sebak. Bahuku digosok lembut. Lucas memahami apa yang aku rasa. Aku membiarkan kali ini. Dengan cara itu saja yang boleh meredakan kesedihan dan kekecewaan yang aku alami. Aku dan Lucas hampir hendak berpisah disebabkan semua salah faham ini. Lucas pula menyangka aku dan papa yang tamak dengan gilakan harta keluarganya.

Rupanya, Lucas turut salah sangka. Bila sudah begini, kami sama-sama faham niat kedua belah pihak. Mereka fikir sampai bila mereka harus sorokkan daripada pengetahuan aku?

Suamiku menarik nafas dalam-dalam.

Mummy dan daddy tak berhak nak tentukan hidup Lucas lagi. Lucas dah tak peduli dengan jawatan tu lagi. Apatah lagi syarikat tu. Kalau betul Lucas tak layak untuk ambil alih syarikat, daddy boleh serahkan kepada Eric. Lucas akan buktikan yang Lucas mampu berjaya tanpa mengharapkan bantuan daddy atau sesiapa pun. Lucas sanggup yang penting, Lucas tak kehilangan Evelyn lagi.” Tegasnya.

“I will take care of my own family.”

Datin Rose dan Dato’ Arsyad begitu terperanjat. Mereka tidak menyangka yang Lucas memutuskan untuk membuang keluarganya. Suamiku benar sudah nekad. Jelas raut tekanan di mukanya.

“Abang...” aku memandang.

Lucas tidak mengendahkan lagi panggilan mummynya itu. Dia menarik tanganku. Aku terus mengekori langkahnya meninggalkan mereka tanpa berpaling lagi.

“Lucas, jangan tinggalkan mummy.” Teriak Datin Rose.
Read more...

Cagaran Kasih


Part 10


THIS feels weird...

Aku lihat jam baru saja menginjak ke pukul 12 tengah malam. Aku fikir yang hari sudah bertukar ke pagi sebaik aku tersedar dari lena yang panjang. Rupanya bukan. Aku berpusing dan perasan yang Lucas tiada di sebelah.

Aku menuruni tangga menuju ke dapur sambil terbau aroma masakan. Barangkali, Lucas ada di situ. lapar mungkin... sebab perut aku pun tengah kosong di kala ini. Aku memegang perut yang berbunyi mendendangkan irama yang tidak sedap didengar. Aku senyum sendirian.

“Hai.”

Lucas menegurku. Tersentak. Aku terus memandangnya dengan kelu lidahku. Dia hanya berseluar jean tanpa berbaju. Mendedahkan otot-ototnya yang pejal.

Anyway, siapa yang pakai jean di tengah-tengah malam begini?

“Hai, you lapar ke?”

Dia hanya menggeleng dengan wajah bekunya. Lucas menghampiriku seraya meletakkan dua tangan ke atas kaunter dapur.

“Okey ke?”

“Hmm?”

“Maksud aku... kau dah okey?”

Agak lama dia memandang wajahku. Aku hanya tersenyum.

“Jangan risau. Pasal hal tadi tu, I cuba lupakan. Kita dah janji nak berbaik kan.”

Helaan nafas lega dilepaskan Lucas.

“Aku fikirkan kau nak keluar dari rumah ni tadi.”

Aku terkejut mendengar sangkaannya itu.

“Kenapa pulak you fikir macam tu? You tengok ada beg ke dengan I sekarang ni?”

Lucas ketawa kecil. Aku terpanar saat pertama kali mendengar tawanya.

“Baguslah begitu.”

“You buat apa?”

Aku sengaja bertanya sedangkan, deria hidungku terbau aroma megi sebentar tadi. Lucas menoleh sejenak ke arah periuk di dapur itu.

“Megi.”

“Megi aje?”

“Dah tu? Nak makan apa waktu macam ni? You lapar juga ke?”

“Boleh tahanlah...”

Aku menjawab. Periuk itu aku jenguk lantas menutup api gas setelah ianya telah pun masak.

“Aku masak untuk aku sorang aje tu. Kau nak kongsi sekali ke? Aku no hal...”

Lucas seperti serba salah pula. Aku terus menggeleng sambil berpeluk tubuh.

“You... takpelah. I pun bangun tiba-tiba aje ni. I nak minum air kosong aje.”

Dia terdiam sambil merenung tingkahku yang berlalu ke kabinet dapur. Aku terus menghidangkan megi tersebut untuknya. Entah kenapa, rasa bersalah bila melihat suami sendiri yang hanya makan megi sahaja. Kalau aku tahu dia lapar tadi, aku bolehlah masakkan sesuatu. Takdelah dia makan megi sahaja. Haih, kenapalah aku berfikiran begini. Adakah aku ini benar-benar sudah memaafkan segala kesalahannya sebelum ini?

Aku gagal menjawab persoalan itu.

“Betul ke nanti you nak adakan perjumpaan dengan keluarga you tu? Dengan... papa I?”

Lucas nampak berselera sekali. Dia menjawab tanpa memandangku.

“Yup.”

“Nak tahulah sebab apa.”

“Kau akan tau juga nanti.”

Aku tertanya-tanya. Lucas seperti mahu menyorokkan sesuatu dari pengetahuanku. Entah hal apalah. Ringan sahaja mulutku hendak bertanya, tapi aku tahankan sahaja. Aku sedar yang Lucas bukanlah jenis yang suka bila ditanya berulang kali. Aku cuba untuk tidak menyakitkan hatinya setelah perhubungan ini pulih sedikit. Sekurangnya, dia sudah tidak lagi bercakap kasar denganku.

“Aku tahu kau lapar. Aku buatkan kau megi hmm?”

“Eh?”

“Aku reti masak megi aje.”

Hanya itu sahaja yang terkeluar dari mulut Lucas. Mangkuknya yang telah kosong itu diletakkan ke singki. Aku tidak berkata apa lagi.





“LUCAS.”

Suara Datin Rose menghentikan langkahku. Aku tidak jadi hendak ke bilik kami. Lucas sedang berbual bersama mummynya tanpa mereka langsung menyedari yang aku rupanya tengah memasang telinga di sebalik pintu bilik itu.

“Mummy nak Lucas lepaskan perempuan tu lepas daddy dah serahkan jawatan penting syarikat nanti.”

Alangkah terperanjatnya aku sebaik mendengar suara lantang itu. Jantungnya mulai berdegup tidak sekata. Datin Rose meminta Lucas menceraikan aku?

Lucas masih diam membisu.

“Lucas dengar tak mummy kata apa?”

“Ya, mummy. Lucas dengar ni.”

Tersentap aku mendengar suaranya. Dia langsung tidak membangkang kata-kata Datin Rose jauh sekali menidakkan. Hatiku berat mengatakan yang dia mengahwiniku kerana urusan bisnes antara keluarganya dengan keluarga aku sendiri. Agaknya, betullah sangkaan Lucas terhadap papa.

Aku sudah menghubungi papa. Papa berkeras dengan menafikan dakwaan Lucas itu. Aku betul keliru hendak percaya di pihak mana. Salahkah aku memilih untuk lebih mempercayai Lucas? Aku dapat merasakan yang aku masih lagi menyayangi dia sebagai suamiku walau buruk mana pun layanannya terhadapku di awal perkahwinan kami.

“Mummy tak nak bertangguh lagi. Lucas tahu kan mummy ikutkan nak Lucas dan Melisa disatukan. Habis gagal rancangan mummy gara-gara daddy.”

Aku bertambah terkejut.

Setitis demi setitis air mataku menitik jatuh. Datin Rose benar membenciku nampaknya. Sampaikan tidak sabar lagi hingga memaksa anaknya supaya menceraikan aku. Aku menarik nafas sebelum berlalu ke bilik semula. Air mata ini terasa sudah tidak berguna. Rupanya selama ini, Melisa sememangnya ingin dijodohkan dengan suamiku. Aku sahaja yang tidak tahu. Aku memang bodoh! Rancangan papa pun aku boleh tidak tahu menahu langsung.

Mengapa mereka memperlakukan aku begini? Adakah mereka memang menganggap aku ini bodoh dan tuli?

Aku sudah malas hendak mendengar lagi kata-kata Datin Rose yang menyakitkan. Aku juga tidak mungkin mengambil tindakan untuk lari dari Lucas. Aku sudah berjanji dengan dia untuk lebih kuat menghadapi ujian di dalam perkahwinan ini. Aku tidak tahu apa pula kata Lucas.

Aku memang tidak ingin tahu kerana bimbang sekiranya, aku jadi semakin tidak kuat. Aku terlalu takut akan kehilangannya! 
Read more...